Teknologi Untuk Cyber Bullying, dan Media Sosial

Teknologi Untuk Cyber Bullying, dan Media Sosial

Bagaimana perusahaan media sosial menggunakan AI untuk membantu memerangi cyberbullying. Bagaimana kita semua bisa membantu.

2017, seorang gadis New Jersey berusia 12 tahun bunuh diri setelah berbulan-bulan diintimidasi oleh teman-teman sekelasnya di Sekolah Menengah Copeland di Rockaway. Dia bukan satu-satunya. Menurut bullyingstatistics.org, Lebih dari setengah remaja dan remaja telah diintimidasi secara online, dan jumlah yang sama telah terlibat dalam cyberbullying. Bagi para remaja yang diintimidasi setiap hari di sekolah atau online, akibatnya bisa sangat menghancurkan. Remaja biasanya mudah dipengaruhi dalam pencarian mereka untuk membentuk identitas. Menahan intimidasi setiap hari bisa terasa seperti disiksa secara mental di ruang penyiksaan CIA. Ini dapat menyebabkan kecemasan, depresi, dan bahkan bunuh diri.

Cyberbullying adalah masalah yang mempengaruhi seluruh internet

Menurut Pew Research Center, di AS. 75% orang dewasa telah melihat cyberbullying terjadi di sekitar mereka. 40% dari orang dewasa ini secara pribadi pernah mengalami beberapa bentuk pelecehan online.

Masalah Sosial yang Lebih Besar dari Cyberbullying

Cyberbullying bukan hanya virus yang menginfeksi pengalaman online orang. Dalam banyak kasus, Cyberbullying mengarah pada penguntitan dan pelecehan di kehidupan nyata. Menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh Florida Atlantic University pada siswa sekolah menengah, 83% dari mereka yang telah diintimidasi dunia maya juga telah diintimidasi secara langsung. Sekolah sering menahan diri untuk tidak melaporkan insiden tersebut ke distrik sekolah. Jika tidak dilakukan tindakan menyakiti fisik, polisi sering kali tidak berdaya dalam situasi tertentu untuk membantu menangkap dan mengadili pelaku intimidasi.

Pelaku intimidasi sering kali menderita sama seperti korbannya

Para korban rentan terhadap penyakit mental seperti kecemasan dan depresi. Tapi, para pelaku intimidasi juga rentan terhadap perilaku antisosial yang mengarah pada gangguan kepribadian. Dengan setiap insiden intimidasi dengan pelaku intimidasi tidak mengalami dampak negatif, pelaku intimidasi pada akhirnya akan merasakan “hak” untuk melanjutkan cara intimidasinya. Jenis “hak” inilah yang mengarah pada perilaku antisosial yang lebih rumit baik secara online maupun dalam kehidupan nyata. Beberapa penyakit mental yang berhubungan dengan perilaku antisosial adalah Narcissistic Personality Disorder, Borderline Personality Disorder, dll. Dalam beberapa tahun terakhir, peningkatan penyakit mental di masyarakat kita tidak mengherankan.

Cyberbullying juga mencegah orang mempercayai internet dan teknologi secara keseluruhan

Internet telah sangat bermanfaat bagi masyarakat kita. Kemajuan teknologi memungkinkan kami untuk bekerja secara produktif selama beberapa dekade sekarang. Troll online yang secara negatif memengaruhi pengalaman online kami, juga menghilangkan kemampuan kami untuk melakukan pekerjaan kami secara produktif secara online. Mereka memasarkan teknologi sebagai alat yang tidak menyenangkan bagi generasi pengguna teknologi berikutnya. Mereka mencegah orang mengintegrasikan teknologi ke dalam kehidupan mereka dengan cara yang positif.

Penindasan dunia maya sulit dicegah dan dihentikan

Penindasan dunia maya sulit dicegah dan dihentikan

Cyberbullying berbeda dari bullying kehidupan nyata. Karakteristik cyberbullying ini membuat sulit untuk mencegah dan menghentikan insiden.

Penindasan dunia maya sulit dikenali — Seringkali, penindas akan bersembunyi di balik fasad humor untuk melemahkan korban secara halus.

Memblokir orang hanya akan menambah realitas Anda — Di grup media sosial, tidak mungkin memblokir orang yang menindas Anda. Khususnya, dalam kasus seorang siswa, tidak mungkin untuk memblokir teman sekelas di forum pendidikan yang didedikasikan untuk melayani kebutuhan siswa di kelas.

Para korban cyberbullying sulit dikenali — Seringkali, para korban memiliki pertanyaan di benak mereka tentang insiden bullying. Dengan penindas yang bersembunyi di balik penyamaran humor dan nama palsu, para korban sering merasa bahwa merekalah yang harus disalahkan atau merekalah yang membuat sesuatu dari ketiadaan.

Cyberbullying menghadirkan masalah unik yang harus dipecahkan oleh Kecerdasan Buatan

Kesulitan mengenali cyberbullying online menghadirkan tantangan unik bagi perusahaan media sosial yang mencoba melindungi komunitas media sosial mereka sendiri secara online. Seringkali masalah menemukan jarum di tumpukan jerami seperti ini, yang ideal untuk dipecahkan oleh pembelajaran mesin. AI dapat mengidentifikasi nuansa bahasa dan mengklasifikasikan ucapan secara efisien pada data dalam jumlah besar di mana manusia tidak dapat melakukannya. Algoritme juga dapat menyesuaikan dan meningkatkan keakuratan dalam mengidentifikasi pelaku cyberbullying saat mereka mempelajari lebih lanjut tentang aktivitas online pelaku intimidasi.

Pada tahun 2016, Identity Guard bermitra dengan Megan Meier Foundation untuk menggunakan teknologi IBM Watson yang memungkinkan proses bahasa alami (NLP) dan pengklasifikasi bahasa alami (NLC) untuk mengidentifikasi contoh perundungan siber atau tindakan yang merugikan diri sendiri. Orang tua menerima peringatan yang dihasilkan dalam contoh pengakuan. Kemudian, orang tua dapat mengambil tindakan untuk melindungi pengalaman online anak-anak mereka.

Pada Juni 2016, Facebook memperkenalkan DeepText di situs http://139.99.23.76/ sebagai “mesin pemahaman teks berbasis pembelajaran mendalam yang dapat memahami dengan akurasi mendekati manusia konten tekstual dari beberapa ribu posting per detik. Segera, Instagram mulai menggunakan DeepText untuk menghilangkan spam di platformnya.

Baca juga artikel berikut ini : 8 Tren Teknologi Besar-besaran Ditetapkan untuk 2022