Serangan Dunia Maya Paling Terkenal Dalam Sejarah

Serangan Dunia Maya Paling Terkenal Dalam Sejarah

Perang dunia maya tampaknya mendominasi berita utama akhir-akhir ini. Baik itu kelompok klandestin yang meretas komputer untuk ‘kesenangan’ atau dugaan lembaga pemerintah mencoba mencuri informasi rahasia, lanskap Internet telah berubah menjadi medan perang biner.

Siapa yang butuh senjata jika Anda memiliki keyboard?

Dengan banyak dari kita tidak mungkin untuk bergabung dalam aksi tersebut, ARN telah menyusun daftar serangan dunia maya paling terkenal dalam sejarah.

A. Robert Tappan Morris dan Morris Worm (1988)

Robert Tappan Morris dan Morris Worm (1988)

Pencipta worm komputer pertama yang ditularkan melalui Internet, Morris, seorang mahasiswa di Cornell Univeristy di AS, mengklaim bahwa keturunannya tidak bertujuan untuk melukai tetapi dibuat untuk maksud yang tidak berbahaya untuk menentukan luasnya dunia maya.
Semuanya menjadi seperti buah pir ketika worm mengalami kesalahan kritis dan berubah menjadi virus yang mereplikasi dengan cepat dan mulai menginfeksi komputer lain yang mengakibatkan penolakan layanan. Kerusakan? 6000 komputer dilaporkan terpengaruh menyebabkan tagihan perbaikan sekitar $ 10- $ 100 juta.
Meskipun peristiwa ini dapat disematkan sebagai kecelakaan yang tidak menguntungkan, tidak diragukan lagi hal ini berperan dalam menginspirasi jenis serangan Denial-of-Service (DdoS) terdistribusi bencana yang kita lihat hari ini.

B. MafiaBoy menyebabkan kerugian $ 1 miliar dolar (2000)

MafiaBoy menyebabkan kerugian $ 1 miliar dolar (2000)

15 tahun lainnya yang menyebabkan kerusakan di dunia maya adalah Michael Calce alias MafiaBoy.

Pada tahun 2000, Calce, yang sekarang berusia 25 tahun, hanyalah seorang siswa sekolah menengah Kanada ketika memutuskan untuk melancarkan serangan DDoS di sejumlah situs komersial terkenal termasuk Amazon, CNN, eBay dan Yahoo!. Seorang pakar industri memperkirakan serangan tersebut mengakibatkan a Tagihan kerusakan $ US1.2 miliar dolar.

Dia kemudian ditangkap. Karena dia masih remaja, Calce dijatuhi hukuman pada tahun 2001 hingga delapan bulan dalam tahanan terbuka, yang berarti gerakan dan tindakannya akan dibatasi. Akses online-nya juga dibatasi oleh pengadilan.
Calce dan sejak itu mencetak pertunjukan sebagai kolumnis dan baru-baru ini menerbitkan buku tentang cobaan beratnya.

C. Google China terkena serangan cyber (2009)

Google China terkena serangan cyber (2009)

Ketika markas besar Google di China mendeteksi adanya celah keamanan pada pertengahan Desember, itu membuka seluruh kaleng worm (pun intended) yang melibatkan Pemerintah China.

Peretas telah memperoleh akses ke beberapa server perusahaan Google dan kekayaan intelektual dicuri.

Dalam sebuah blog, Google mengatakan memiliki “bukti yang menunjukkan bahwa tujuan utama penyerang adalah mengakses akun Gmail dari aktivis hak asasi manusia Chinse”. Saat perusahaan menggali lebih dalam, mereka menemukan banyak pengguna Gmail dari AS, Cina, dan Eropa telah diakses secara rutin tanpa izin. Email tersebut milik para pendukung hak asasi manusia di China.

Semua mata tertuju pada Pemerintah Chinse, yang telah dituduh secara mencolok mengabaikan hak asasi manusia selama bertahun-tahun.

Google memasuki pasar China dengan www.google.cn pada tahun 2006 dan tunduk pada rezim sensor Internet China yang ketat. Serangan dunia maya pada Desember 2009 mengakibatkan perusahaan mengevaluasi ulang bisnisnya di negara tersebut.
Pada bulan Maret 2010, Google merelokasi servernya untuk google.cn ke Hong Kong untuk menghindari kebijakan pemfilteran Internet China.

D. Anak Remaja Hacks NASA dan Departemen Pertahanan AS

Teen hacks NASA dan Departemen Pertahanan AS

Saat itu tahun 1999. Jonathan James berusia 15 tahun saat itu, tetapi apa yang dia lakukan pada tahun itu membuatnya mendapatkan tempat di aula ketenaran peretas.
James telah berhasil menembus komputer divisi Departemen Pertahanan AS dan memasang ‘pintu belakang’ di servernya. Ini memungkinkan dia untuk mencegat ribuan email internal dari berbagai organisasi pemerintah termasuk yang berisi nama pengguna dan kata sandi untuk berbagai komputer militer.

Menggunakan informasi yang dicuri, James dapat mencuri perangkat lunak NASA yang menghabiskan biaya badan eksplorasi ruang angkasa $ 41.000 karena sistem dimatikan selama tiga minggu.

Menurut Nasa, “perangkat lunak https://www.maboswinvip.com/ [konon bernilai $ 1,7 juta] mendukung lingkungan fisik Stasiun Luar Angkasa Internasional, termasuk pengendalian suhu dan kelembapan di dalam ruang hidup.”

James kemudian ditangkap tetapi menerima hukuman ringan karena usianya yang masih muda.

Baca juga : Resiko Dari Cybercrime Yang Wajib Diketahui

Dia bunuh diri pada 2008 setelah dituduh bersekongkol dengan peretas lain untuk mencuri informasi kartu kredit. James membantah tuduhan itu dalam surat bunuh dirinya.